Kereta Gila

Sekarang adalah pertengahan Januari 2009, musim hujan. Yaah.. gara gara kepanasan pemanasan global, musim di Indonesia (paling tidak bagian baratnya) tercinta ini tidak lagi bisa diprediksi lagi, karena saya tidak punya teman di BMG. Teori musim hujan akan datang pada bulan yang berakhiran .’..ber’ tidak lagi dapat dipercaya.

Musim hujan juga mendatangkan banyak rejeki bagi banyak makhluk hidup dan makhluk tidak hidup di dunia ini. Contohnya.. teteh yang menjabat sebagai asisten rumah tangga dari ibu saya tidak harus menyelesaikan tugas menyiram tanaman. Dan bagi motor saya, dia bisa mandi sepuasnya (jika saya lupa masukin garasi) tanpa harus khawatir berapa kubik air yang dihabiskannya jika dia menggunakan air PAM. Dan ini menghemat uang saya 5ribu perak untuk bayar abang penitipan motor untuk memandikan motor saya ini. Ohya.. Musim ujan ini bisa membantu pengairan sawah bagi bapak dan ibu tani yang jadi bintang iklan satu partai politik baru yang lambangnya burung kuning itu. 😉

Tapi saya tidak terlalu suka musim hujan.. Well.. rainy seasons means extra effort.. i just don’t really like it.. Saya harus bawa payung.. dan harus menggunakan jas ujan.. ppffhh.. Saya sependapat dengan Cinta Laura.. “it’s ujan and then becyek.. and there is no ojyek“. “Cyaaapee deeehh….”

Ada yang lebih gawat lagi kalo pas musim ujan. Jadwal kereta yang udah kayak karet ini bisa bisa melar gak karuan. Mampus! Kereta Gila! Jangan kira Nasi dan Bule saja yang bisa Gila, Kereta lebih Gila lagi! Beberapa bulan terakhir ini saya kembali jadi pengguna jasa salah satu public transportation ini.. Secara rumahnya di Bogor dan Kantor di Jakarta. Yaa.. saya memang lebih suka naek KRL.. instead of naek bus ke kantor (yang saya gak tau juga mesti naek bus apa :p). Turun di stasiun Gondangdia dari situ tinggal ngesot aja ke kantor.

Ceritanya gini.. kemarin (tanggal 14 Januari 2009) jadi hari yang tidak biasa. Pagi.. berangkat ngebut.. takut ketinggalan kereta karena bangun kesiangan.. itu biasa. Siang.. makan siang kebanyakan, trus kenyang dan ngantuk trus ketiduran di musholla.. itu juga masih biasa.. Pulang naek KRL Pakuan jam 18.30.. itu juga biasa.. Yang gak biasa itu.. KRL pakuan jam 18.30 itu baru dateng di stasiun Gondangdia jam 21.30., dengan alasan gangguan macem macem (rel kebanjiran,sinyal gangguan, antrian KRL). Dengkul saya yang bukan made of besi kayak Gatotkece tapi Waterproof ini sudah mau lepas. Di stasiun ga dapet tempat duduk karena ramenya penumpang, dan jangan ditanya lagi di dalem KRL dapet tempat duduk atau enggak… Maknyuss! Alhasil saya nyampe Bogor.. eh nyampe rumah jam 11 lewat. Untung penitipan motornya blom tutup.. Kalo udah tutup dan terpaksa ngangkot pulang, saya gak tau lagi kayak apa keselnya waktu itu, rasa amarah ini sudah naik sampe tenggorokan (blom sampe ubun-ubun).

:ngamuk:  KERETAAA GILAA!!! :marah: ARRGHRGHRGHRGH!!

Coba ya bapak bapak pengurus KRL jabotabek.. tolong telatnya ya jangan keterlaluan gitu laah… gangguan – gangguan wajib di musim hujan itu ya dicari solusinya.. Kan udah sering ngalamin musim ujan dari taon kapan… capee deee…

Dah ah… Bobok ah.. Good night epribadi!

ariawan

Web Developer, Blogger, Internet Savvy, Tech Enthusiast

You may also like...

  • ini kisah lamaku juga kawan.. ternyata kita senasib

  • cari alternatip doang ah mas ariii… naek bis dari depan pintu tol cempaka putih dijamin akan lebih cepet ketimbang nunggu kereta sampe jam delapan

  • #bogorbiru
    ya ampun… berarti blom ada perubahan juga dari dulu… zzzz

  • hwiiii… ini jadi penderitaanku juga beberapa taun yg lalu… jaman kuliah maksudnya… masih mending, kalo sekarang sih keretanya masih ada ampe malem banget gitu… lah dulu, kalo ampe jam 9 malem si kereta itu blom dateng, it’s mean mau ga mau kudu ngejar bis ke terminal depok (soalnya bis terakhir juga jam 9 brangkatnya)

  • itu makanan ku tiap musim hujan selama 2 tahun yang lalu wakakakk, dulu si aku suka nginep tempat temen ku, atau numpang motor nya temen, atau aku kerumah tanteku aja,,no comment lah buat kereta, emang bikin ilfil

  • wek wek wek..
    ternyata masih lebih apes gw …
    Dari Sudirman Dukuh Atas jam 17.30 nyampe Bogor jam 23.10
    Sudirman-Bogor Tambahan & Sudirman-Bojong nggak jalan; penumpang 2 kereta itu tumpah ruah di 1 kereta selama lebih dari 5 jam. Bayangkan sodara sodara!! Bayangkan!! memang kinerja KRL Jabotabek ini perlu diacungi jari tengah.. 😀

  • Bio

    rie, numpang angkot ke Lebak Bulus terus numpang Agra mas:D. Dari pada kelamaan nunggu.

  • Keretanya gila, yg naeknya juga gila.. gila luh rie, keren bgt!! 😛

  • knp gak ngekost aja sih ri?

  • jiaaah… situ mo bayarin kostnya?