Bubur Ayam “KABITA” Pak Amin, Bogor

Bubur Ayam untuk banyak orang mungkin bukan jadi makanan yang “nagih” seperti halnya Bakso atau Nasi Padang. “Ah enaknya ujan gini kita makan Bakso!” atau “Udah lama nih kita gak makan Nasi Padang”. Tapi untuk Bubur Ayam ini beda ceritanya, setidaknya buat saya. Nih, saya ceritain kenapa Bubur Ayam “Kabita” Pak Amin ini spesial dan nagih untuk saya.

Bubur Ayam Pak Amin yang legendaris ini dan saya punya sejarah panjang sejak tahun 2002 ketika saya pindah ke Kota Bogor untuk kuliah di IPB. Memang lokasi gerobak bubur si Bapak kerap kali berpindah-pindah, tapi masih di sekitar pintu masuk kampus IPB Baranangsiang. Untuk mahasiswa dan/atau alumni IPB yang sempat berkuliah di kampus IPB Baranangsiang hampir pasti tau Bubur Ayam Pak Amin.

Sejarah saya dan Pak Amin

Beliau mulai jualan bubur keliling di sekitar taman malabar dan kampus IPB dari awal tahun 90an (kalau tidak salah), tapi mulai dari 90an akhir beliau dapat spot di dekat pintu masuk kampus IPB Baranangsiang.

Dulu banyak mahasiswa yang masuk pagi atau menunggu kelas berikutnya sambil sarapan dan ngobrol dengan Pak Amin. Saking akrabnya Pak Amin dengan banyak mahasiswa IPB, banyak pelanggannya adalah alumni angkatan “tua” yang sengaja menyempatkan diri mampir untuk ketemu dan makan di sini, termasuk saya. Langganan beliau juga banyak yang sudah tidak domisili di Kota Bogor.

Pada jaman saya kuliah dulu, saya dan istri (juga kuliah di kampus yang sama) hampir setiap pagi makan disini. Yaah, sarapan sekaligus pendekatan ya. Hehehe. Kami banyak bertukar cerita soal pengalaman, keluarga dan lain-lain. Kedekatan kami juga tetap terus berlanjut setelah kami berdua lulus dari IPB. Bahkan beliau kami undang dan datang ke acara pernikahan saya dan istri. Keren emang Pak Amin ini.

Kenapa harus coba Bubur Ayam Pak Amin

Berikutnya saya ceritain kenapa kalian juga harus coba makan di Bubur Ayam Pak Amin ini. Selain ramah Pak Amin ini service-nya OK banget. Beliau masih inget komposisi pesanan saya dari tahun 2002 sampai dengan sekarang, cukup nongol dan pesan, saya tau pasti racikannya akurat. Bubur ayam tanpa kacang kedelai, sate usus 1 yang sudah disuwir, ekstra bawang goreng, ekstra emping dan sambal setengah sendok makan disamping. Gokil ya, udah 20 tahun belum pernah gagal.

Tipe buburnya beda dengan bubur ayam cianjur yang kaldu kuningnya banyak, bubur ayam Pak Amin ini kaldunya tidak sekental dan sebanyak bubur ayam cianjur, tapi rasanya enak dan pas. Buburnya tidak terlalu kental tidak juga encer, pas. Bawang goreng beliau pilih dan goreng sendiri, seledri pun begitu. Hanya topping sate-satean dan kerupuk yang beliau ambil dari pedagang lain, sisanya bikin sendiri.

Cerita soal makanan tidak lengkap kalau tidak ada penampakannya ya. Ini dia nih penampakannya.

Bubur Ayam “Kabita” Pak Amin, Bogor

Gimana? udah kepengen makan bubur belum? Langsung cobain aja ya, datang ke kampus IPB Baranangsiang, buka jam 6-10 pagi. Harganya semangkok 15-17 ribu rupiah kalau tidak salah. Search di google kalau gak yakin dimana tempatnya. Bisa juga Whatsapp dulu ke nomor yang ada disitu, pastikan gak keahabisan.

Have a great day gaes! See you on another post. Ciao!

1 comment / Add your comment below

Leave a Reply

Your email address will not be published.